Penanaman Perilaku Hidup Sehat Harus Dimulai dari Rumah dan Sekolah  18 Juni 2019  ← Back



Jakarta, Kemendikbud --- Penanaman perilaku hidup sehat harus dimulai sejak dini, dari lingkungan rumah dan sekolah. Perilaku hidup sehat yang sudah menjadi kebiasaan sejak kecil akan terbawa hingga seseorang dewasa.

Direktur Jenderal (Dirjen) Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan, Kirana Pritasari, mengatakan kunci penanaman perilaku hidup sehat adalah rumah dan sekolah. "Di rumah dan sekolah harus nyambung, kalau tidak akan terjadi kebingungan pada anak mana yang harus diikuti," kata Kirana ketika membuka Lokakarya (Workshop) Akselerasi Usaha Kesehatan Sekolah/Madrasah (UKS/M) di Hotel Aston Jakarta Selatan, Senin (17/6/2019).

Jumlah anak usia sekolah yang mencapai 24 persen populasi rakyat Indonesia, adalah jumlah yang sangat besar, dan harus dipersiapkan untuk menjadi generasi yang sehat jasmani dan rohani. "Bonus demografi yang akan terjadi di Indonesia hanya bisa dirasakan manfaatnya jika generasi mudanya sehat jasmani dan rohaninya, serta memiliki daya saing," tambah Dirjen Kesehatan Masyarakat.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (Direktur PSMK) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, M. Bakrun, mengatakan sinergi tim pembina UKS/M di pusat, provinsi, dan kabupaten/kota harus ditingkatkan. "UKS/M yang sudah digagas sejak 1984 harus lebih berdampak kegiatan-kegiatannya, dan ini menjadi tanggung jawab semua pihak terkait," kata M. Bakrun.

Hal-hal yang dirumuskan dari lokakarya ini adalah desain besar pengembangan UKS/M, dan rancangan Peraturan Presiden tentang pengembangan UKS/M. "Perpres ini sangat penting sebagai payung hukum, karena ini melibatkan berbagai kementerian dan lembaga," tambah Direktur PSMK. Lokakarya selama tiga hari ini diikuti 309 peserta dari Tim Pembina UKS/M pusat, provinsi, dan kabupaten/kota. (Nur Widiyanto)
Sumber :

 


Penulis : pengelola web kemdikbud
Editor :
Dilihat 1382 kali