Kakaq dan Kandiq Jadi Maskot Gernas BBI #SemangatSulbar  30 Juli 2022  ← Back

Mamuju, 29 Juli 2022 --- Kakaq dan Kandiq resmi diperkenalkan sebagai maskot resmi kampanye Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) #SemangatSulbar pada kegiatan peluncuran awal di Anjungan Pantai Manakarra, Desa Rimuku, Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), Jumat (29/7). Dua sosok yang mencuri perhatian masyarakat ini terinspirasi dari Burung Maleo yang mengenakan pakaian adat Sulbar.

Pelaksana tugas Direktur Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha  dan Industri (Plt. Direktur Mitras DUDI), Saryadi menyampaikan bahwa keduanya hadir mengusung semangat kebangkitan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dalam membangun perekonomian negara yang lebih baik.  

“Burung Maleo khas Sulbar yang menjadi maskot Gernas BBI tahun ini sengaja diambil untuk mengusung budaya kearifan lokal. Dari sisi maskot ada Burung Maleo, Sutra Mandar, ada baju adat Sulbar, ada Tenun Sekomandi. Tak ketinggalan, di bagian dada sebelah kiri tersemat logo Gernas BBI #SemangatSulbar,” jelas Saryadi yang ditemui di sela-sela acara.

“Kita ingin mendorong agar potensi lokal bisa berkiprah di tingkat nasional dan global. Artinya ketika kita mendorong UMKM tidak lepas dari (membawa) dasar budaya yang menjadi ciri khas daerahnya,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Saryadi menjelaskan bahwa Kakaq dan Kandiq hanyalah sebutan/panggilan untuk saudara laki-laki dan saudara perempuan. Jika dilihat, Kakaq dan Kandiq mengenakan pakaian khas Sulbar. Dari atas ke bawah, Kakaq mengenakan Passapu/destar yang merupakan penutup kepala yang terbuat dari kain tenun Mandar, selendang tenun sekomandi, jas tutuq, sarung sutera usreq padhadha, dan celana alang. Sedangkan, Kandiq mengenakan beru-beruq (melati), baju adat pasangang yang biasa juga disebut boko, dan juga sarung sutera “usreq salaka”.  

Burung Maleo Senkawor yang memiliki nama latin Macrocephalon Maleo umumnya ditemui di daerah Sulawesi. Di dalam bahasa lokal, Maleo disebut juga mamuang. Burung ini merupakan jenis burung langka, endemik pulau Sulawesi. Sepasang burung ini juga memiliki nama panggilan, burung maleo jantan bernama Kakaq yang dalam bahasa Mandar berarti Kakak/sapaan kepada yang lebih tua, dan burung yang betina bernama Kandiq yang berarti adik.

Selanjutnya, untuk logo yang digunakan yaitu Sandeq, merupakan singkatan dari “Semangat Akselerasi dan Digitalisasi Ekonomi Kreatif dan UMKM”. Sandeq dipilih menjadi model (icon) dalam logo kegiatan sebagai ekspresi dari semangat Sulbar untuk mengakselerasi perkembangan UMKM di wilayah ini. “Hal tersebut sejalan dengan identitas perahu Sandeq yang yang dikenal sebagai salah satu kapal layar tercepat di dunia. Kapal penangkap ikan ini juga menjadi ciri khas Sulbar,” ujar Saryadi.

Sandeq merupakan perahu bercadik warisan Austronesia. Di tanah Mandar, berevolusi menjadi perahu yang disebut “sandeq” (tajam, runcing). Pada masa lampau digunakan untuk menangkap ikan dan berdagang sampai Selat Malaka, Laut Sulu, Papua, Pulau Jawa. Ciri khasnya, perahu ini hampir selalu berwarna putih, dengan ornamen yang minimalis di lambungnya.

Sandeq ini sudah menjadi identitas digunakan di Sulawesi Barat, dan bisa dilihat juga dari logo Pemda Provinsi Sulbar serta Pemkab Polewali Mandar. Sandeq merupakan cerminan ketangguhan dan keberanian para pelaut ulung suku Mandar dalam menaklukkan keganasan lautan. “Saat ini, Sandeq kembali menjadi salah satu identitas dalam kampanye Gernas BBI tahun 2022 #SemangatSulbar. Dikolaborasikan dengan lambang hati berwarna merah mewakili logo nasional Bangga Buatan Indonesia, terciptalah logo Sandeq Semangat Sulbar,” kata plt. Direktur Mitras DUDI.

Pada kesempatan yang sama, Kemendikbudristek juga meluncurkan sajak (jingle) Gernas BBI yang berjudul “Bumi Mamuju”. Kemudian, untuk moto (tagline) Gernas BBI #Semangat Sulbar digunakan untuk mendorong pergerakan seluruh pemangku kepentingan untuk memajukan Sulbar dalam pengembangan UMKM.

“Ini yang nanti akan dijadikan dasar dalam pelaksanan program karena prinsip Gernas BBI adalah bergotong royong di mana seluruh pihak yang memiliki potensi pendukung dilibatkan untuk mendorong perekenomian termasuk kemitraan dengan satuan pendidikan,” tuturnya.

Kemendikbudristek berharap agar kemitraan antara UMKM dan satuan pendidikan vokasi menjadi modal bagi pertumbuhan ekonomi di daerah. “Karena terbukti UMKM dengan berbagai kondisi perekonomian dapat bertahan. Melalui gerakan ini, kita ingin mendorong kolaborasi dengan UMKM guna menciptakan enterpreneur yang berasal dari satuan pendidikan vokasi sebagai aktor utamanya,” tutur Saryadi.

Senada, Penjabat (Pj.) Gubernur Sulawesi Barat, Akmal Malik berharap, dengan moto #SemangatSulbar menjadi doa dan motivasi bagi lahirnya asa para pengusaha usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Sulbar maupun di berbagai daerah untuk bangkit menjalankan roda perekonomian.







Biro Kerjasama dan Hubungan Masyarakat
Sekretariat Jenderal
Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi

Laman: kemdikbud.go.id
Twitter: twitter.com/Kemdikbud_RI
Instagram: instagram.com/kemdikbud.ri
Facebook: facebook.com/kemdikbud.ri
Youtube: KEMENDIKBUD RI
Pertanyaan dan Pengaduan: ult.kemdikbud.go.id

#MerdekaBelajar
#VokasiKuatMenguatkanIndonesia
#GernasBBI
#SemangatSulbar
Sumber : Siaran Pers Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nomor: 458/sipres/A6/VII/2022

 


Penulis : pengelola web kemdikbud
Editor :
Dilihat 109 kali