Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah Kembali Gelar Penghargaan Prasidatama 2023  27 September 2023  ← Back

Jakarta, 27 September 2023 – Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah kembali memberikan Penghargaan Prasidatama kepada pengguna bahasa Indonesia terbaik dan karya sastra terbaik di Jawa Tengah. Sedikit berbeda dengan sebelumnya, tahun ini penghargaan juga diberikan kepada tokoh bahasa dan sastra Indonesia terbaik di Jawa Tengah. Acara penganugerahan Penghargaan Prasidatama diselenggarakan di Hotel Nirwana, Pekalongan, pada Senin (25/9).

Penganugerahan Prasidatama dihadiri Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa), E. Aminudin Aziz. Dalam acara tersebut Rektor Universitas Pekalongan turut menyampaikan orasi kebahasaan dan kesastraan.

Kepala Badan Bahasa, Aminudin Aziz, mengatakan bahwa Badan Bahasa beserta Balai dan Kantor Bahasa diberi amanat untuk melakukan pengembangan, pembinaan, dan pelindungan bahasa dan sastra Indonesia. Aminudin juga mengatakan bahwa fokus program Badan Bahasa hanya tiga, yakni literasi, pelindungan bahasa dan sastra daerah, serta melakukan penginternasionalan bahasa Indonesia.

“Penghargaan ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan karya Bapak/Ibu sastrawan dan kerja keras Bapak/Ibu pemangku kepentingan di sekolah, kampus, dan instansi dalam pembinaan bahasa dan sastra. Tahun-tahun yang akan datang, kami ingin membawa karya sastra lokal ke ajang dunia sehingga mereka dapat berkarya lebih baik lagi,” ujar Aminudin saat membuka acara penganugerahan Penghargaan Prasidatama.

Sementara itu, Kepala Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah, Syarifuddin, mengatakan bahwa Penghargaan Prasidatama ini diharapkan menjadi simbol komitmen Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah sebagai instansi pemerintah untuk melaksanakan pembangunan nasional di bidang kebahasaan dan kesastraan di Jawa Tengah.

“Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah akan tetap mengawal peningkatan mutu kebahasaan dan kesastraan serta pemakaian dan apresiasinya, serta peran bahasa dan sastra dalam membangun ekosistem pendidikan dan kebudayaan. Kami juga mengajak keterlibatan para pemangku kepentingan dalam upaya pengembangan, pembinaan, dan pelindungan bahasa dan sastra,” kata Syarifuddin.

Syarifuddin menambahkan bahwa seperti tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 2023 ini Balai Bahasa Provinsi Jawa Tengah kembali menganugerahkan Penghargaan Prasidatama kategori bahasa dan kategori sastra. Penghargaan Prasidatama kategori bahasa diberikan kepada tiga lembaga, yaitu SMA/SMK/MA, lembaga pemerintah, dan hotel di wilayah Provinsi Jawa Tengah yang dinilai telah menerapkan penggunaan bahasa Indonesia di dalam dokumen dan di ruang publik dengan baik dan benar.

“Penghargaan Prasidatama kategori sastra diberikan kepada tiga buku sastra terbaik (puisi, cerpen, dan novel) karya penulis yang diterbitkan penerbit di Jawa Tengah, manuskrip drama berbahasa Indonesia. Penghargaan Prasidatama kategori sastra pada tahun ini juga diberikan kepada novel berbahasa Jawa, baik yang diterbitkan penerbit di Jawa Tengah maupun di luar Jawa Tengah. Selain itu, pada tahun ini kami memberikan penghargaan kepada tokoh bahasa dan tokoh sastra,” tutup Syarifuddin. (Tim Badan Bahasa, Editor: Rayhan/Denty)

Daftar Penerima dan Nomine Penghargaan Prasidatama 2023
 
Kategori Bahasa: SMA/SMK/MA Pengguna Bahasa Indonesia Terbaik
Penerima Penghargaan: MAN 1 Grobogan
Nomine:
  1. MAN Demak
  2. MAN 1 Semarang
 
Kategori Bahasa: Hotel Pengguna Bahasa Indonesia Terbaik
Penerima Penghargaan: Hotel Kesambi Hijau
Nomine:
  1. Hotel Owabong
  2. Hotel The Wujil
 
Kategori Bahasa: Lembaga Pemerintah Pengguna Bahasa Indonesia Terbaik
Penerima Penghargaan: Sekretariat Daerah Kabupaten Grobogan
 Nomine:
  1. Dinas Pendidikan, Kebudayaan, Kepemudaan, dan Olahraga Kabupaten Semarang
  2. Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian, dan Pengembangan Daerah Provinsi Jawa Tengah
 
Kategori Sastra: Antologi Puisi Terbaik
Penerima Penghargaan: Surat Sore Hari karya A. Musabbih, penerbit Lotus Publisher
Nomine:
  1. Apakah Surga Itu Sebuah Agama karya Setia Naka Andrian, penerbit Sangkar Arah Pustaka
  2. Saum Dikepung Taun karya Sosiawan Leak, penerbit Forum Sastra Surakarta
 
Kategori Sastra: Antologi Cerpen Terbaik
Penerima Penghargaan: Desis Ular di Malam Anugerah Sastra karya Panji Sukma, penerbit Sirus Media, Karanganyar
Nomine:
  1. Kucing Malam dan Gerhana Bulan karya Karisma Fahmi Y., penerbit Surya Pustaka Ilmu Grup, Karanganyar
  2. Anak Panah Dewa karya S. Prasetyo Utomo, penerbit Nomina Ide Karya, Karanganyar

Kategori Sastra: Novel Berbahasa Indonesia Terbaik
Penerima Penghargaan: Kalibening karya Jusuf AN, penerbit Bimalukar Kreativa, Wonosobo
Nomine:
  1. The Candidates of Mars karya Zahid Paningrome, penerbit CV Beruang Cipta Literasi, Demak
  2. Sesepun dan Sebuah Dukuh karya Era Ari Astanto, penerbit CV Diomedia, Sukoharjo
 
Kategori Sastra: Manuskrip Drama Indonesia Terbaik
Penerima Penghargaan: “Gentho” karya Dewanto Amin Sadono
Nomine:
  1. “Geng Toilet” karya Sosiawan Leak
  2. “Sandiwara Salah Kejadian” karya Idham Ardi Nurcahyo
 
Kategori Sastra: Novel Berbahasa Jawa Terbaik
Penerima Penghargaan: Sing Kendhang lan sing Ngandhang karya Suryadi Warna Sukarja, penerbit Kanaka Media, Surabaya
Nomine:
  1. Sumirat ing Mripat karya Khoirul Sholeh (Irul S. Budianto), penerbit Garudhawacana, Sleman
  2. Kembang Tayub karya Tito Setyo Budi, penerbit Genta Mediatama Publishing, Sragen
 
Untuk kategori Tokoh Bahasa Indonesia, penerima penghargaan adalah Eko Sulistyo dan untuk kategori Tokoh Sastra Indonesia, penerima penghargaan adalah Indah Darmastuti.







Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat
Sekretariat Jenderal
Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi

Laman: kemdikbud.go.id
Twitter: twitter.com/Kemdikbud_RI
Instagram: instagram.com/kemdikbud.ri
Facebook: facebook.com/kemdikbud.ri
Youtube: KEMENDIKBUD RI
Pertanyaan dan Pengaduan: ult.kemdikbud.go.id


#Merdeka Belajar
Sumber : Siaran Pers Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nomor: 496/sipres/A6/IX/2023

 


Penulis : pengelola web kemdikbud
Editor :
Dilihat 426 kali