Sekolah Indonesia Riyadh Memulai Inovasi Imtaq pada Tahun Pelajaran 2023-2024  15 September 2023  ← Back



Riyadh, Kemendikbudristek
– Sekolah Indonesia Riyadh (SIR) secara resmi memulai inovasi kegiatan imtaq atau ibadah pagi pada tahun pelajaran 2023-2024. Kegiatan imtaq ini dilakukan setelah dibuka kembali pembelajaran tatap muka di gedung baru, Sekolah Indonesia Riyadh, Minggu (10/9).

Kepala Sekolah Indonesia Riyadh, Mustajib, mengatakan bahwa inovasi kegiatan imtaq di Sekolah Indonesia Riyadh memiliki tiga alasan pokok. Pertama, pola pelaksanaan kegiatan imtaq tahun pelajaran 2023-2024 berbeda dengan pola sebelumnya.

“Secara keseluruhan para peserta didik berkumpul di lapangan, dan tidak ada pembagian berdasarkan kelas ataupun pemisahan tempat antara peserta didik laki-laki dan peserta didik perempuan. Tapi sekarang, pembagian itu lebih variatif, tidak hanya berdasarkan jenis kelamin melainkan juga berdasarkan pertimbangan-pertimbangan esensial lainnya semisal level kompetensi membaca (tilawah) Al Qur’an,” ujar Mustajib.

Lebih lanjut, Mustajib mengungkapkan alasan kedua dari inovasi kegiatan imtaq yang model pelakasanaanya mencerminkan sisi lain dari ruh Implementasi Kurikulum Merdeka, yakni pembelajaran berdiferensiasi. “Di SIR, pembelajaran berdiferensi tidak hanya diterapkan dalam pembelajaran-pembelajaran reguler-formal di dalam kelas, namun di luar kelas juga coba diterapkan,” ucap Kepala Sekolah Indonesia Riyadh.

Mustajib juga menjelaskan bahwa pembelajaran berdiferensiasi sesungguhnya bermakna pembelajaran yang memberikan keleluasan pada peserta didik untuk meningkatkan potensi dirinya sesuai dengan kesiapan belajar, minat, dan profil belajar siswa tersebut.

Menurut definisi ini, inisiatif untuk mendapatkan atau memenuhi kebutuhan (pengetahuan, keterampilan, dan sikap) dirinya datang dari peserta didik itu sendiri. Namun dalam konteks inovasi imtaq pagi di SIR, para peserta didik mendapatkan treatment atau perlakuan yang berbeda (different) dari pihak sekolah atau guru pembimbing sesuai dengan level penguasaan peserta didik yang berbeda-beda

Secara umum, semua peserta didik (kecuali peserta didik Taman Kanan-Kanak/TK) dikelompokkan kedalam dua (2) halaqah : Halaqah Bengkel Tahsin bagi peserta didik Pra-tahsin dan Halaqah Pendalaman Tilawah. Halaqah Bengkel Tahsin menempati Lapangan 2 atau Lapangan Bung Hatta. Sedangkan Halaqah Pendalaman Tilawah menempati Lapangan Bung Karno (Lapangan 1).

Di Halaqah Pendalaman Tilawah, hanya ada dua kelompok : Kelompok peserta didik putra dan peserta didik putri. Sesuai dengan nama halaqoh-nya, para peserta didik di kelompok ini diberi pendalaman tentang cara membaca Al Qur’an (tilawah) yang baik. Para peserta didik dalam halaqoh ini adalah mereka yang sudah dapat membaca Al Qur’an dengan relatif lancar namun masih perlu mempelajari hukum-hukum tajwid atau membaca (mempraktikkan hukum-hukum tajwid tersebut) dengan baik dan benar. Para peserta didik dengan kompetensi tilawah seperti ini, kami (di SIR) sebuat atau masukkan ke dalam kelompok ‘Tahsin’.

Berdasarkan proses leveling (pemeringkatan) kompetensi tilawah peserta didik yang kami lakukan tahun 2022 lalu, secara umum kompetensi tilawah peserta didik dibedakan menjadi tiga (3) level : Level Pra-tahsin; Level Tahsin dan Level Tahfiz. Berbeda dengan di Level Tahsin, sebagaimana dijelaskan di atas, para peserta didik  yang berada di Level Pra-tahsin adalah mereka yang masih tergolong pembaca pemula dengan ciri-ciri utama mulai dari masih mengenal huruf hijaiyyah, tanda baca, sampai membaca huruf yang tersambung namun masih pendek. Ciri yang menonjol lainnya dari level ini adalah masih terbata-bata dalam membaca Al Qur’an.

Level ketiga adalah Tahfiz, berisikan para peserta didik yang sudah dapat membaca Al Qur’an dengan lancar dan mulai mempelajari cara menghafal, murojaah dan menjaga hafalan Al Qur’annya.  Dari aspek tempat, Level Tahfiz “dititip” di Lapangan Bung Hatta, bersama kelompok-kelompok Pra-tahsin.

Berbeda dengan Level Tahfiz yang jumlahnya hanya satu (1) kelompok, Level Pra-tahsin terbagi menjadi beberapa kelompok. Pengelompokan within (dalam) Level Pra-tahsin ini lebih didasarkan atas fase-fase formal ala atau menyerupai IKM. Ada fase A meliputi kelas 1 dan 2, fase B (Kelas 3 dan 4), fase C meliputi kelas 4 dan 6, fase D (SMP) dan fase E untuk peserta didik jenjang SMA.  

Masing-masing fase didampingi oleh guru pembimbing atau guru pendamping. Guru-guru pendamping ini merupakan alumni “Bengkel Tahsin SIR” yang diselenggarakan pada bulan Ramadhan tahun 2022 atau 1444 H lalu. Semua guru “di-assess” kemampuan membaca Al Qur’an oleh Tim Ahli yang diundang. Guru-guru yang dinyatakan lulus uji tahsin kemudian dihimpun menjadi anggota tim Darsul Quran (DQ) SIR yang bertugas antara lain sebagai pengajar mulok Darsul Qur’an dan pengembang inovasi-inovasi pembelajaran Darsul Qur’an itu sendiri. Pola Imtaq Pagi SIR Tahun Pelajaran 2023-2024 merupakan salah satu karya inovatif Tim DQ SIR.

Sementara itu, inovasi ketiga dari kegiatan imtaq yaitu, penggunaan konten atau materi-materi kegiatannya tidak melulu “berlabel” ibadah seperti tilawah, sholat dhuha, doa sholat dhuha, ceramah agama dan sejenisnya. “Kegiatannya bisa berupa permainan, khususnya kepada jamaah Halaqoh Pendalaman Tilawah,” kata Mustajib.

Mustajib menambahkan, permainan yang dimainkan mengharuskan peserta didik (sejenis kelamin) berpasang-pasangan. Secara bergantian salah satu dari pasangan diminta memberikan gerakan-gerakan yang sulit diikuti, atau tepatnya sulit ditebak karena mendadak (dadakan). Anggota pasangan yang lain diminta secara cepat meniru gerakan yang dadakan itu.

“Disinilah terlihat keseruan kegiatan. Tidak hanya seru, terlihat juga kerianggembiraan para anggota jamaah. Tujuan dari permainan ini ujung-ujungnya memang bernilai ‘ibadah’. Dengan permainan yang dimainkan, jamaah gembira. Kegembiraan antara lain melahirkan tawa riang, paling tidak senyum terkulum. Bukankah senyuman itu sendiri, seperti sabda Nabi Muhammad SAW, adalah sebuah ibadah,” tutup Mustajib. (Rayhan, Editor: Seno)
Sumber :

 


Penulis : pengelola web kemdikbud
Editor :
Dilihat 581 kali