Satu Dekade Irama Nusantara, Membangun Sistem Pengarsipan Musik yang Berkelanjutan  17 Oktober 2023  ← Back

Jakarta, 16 Oktober 2023 - Rangkaian Irama: Satu Dekade Irama Nusantara yang didukung penuh oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) telah selesai digelar, pada Minggu (15/10), di Museum Kebangkitan Nasional, Jakarta. Acara yang terdiri dari pameran arsip musik populer Indonesia era lampau, festival musik, konferensi arsiparis budaya populer, dan diskusi musik ini telah digelar sebulan penuh, sejak 16 September 2023.

Konsep besar dari acara ini adalah memperkenalkan kembali akar musik populer di Indonesia dalam bentuk sajian yang relevan dengan konteks kesenian hari ini. Penutupan Rangkaian Irama: Satu Dekade Irama Nusantara ditandai dengan diskusi Bisik-Bisik Musik bertajuk "Membentuk Wacana Kesejarahan Budaya Populer di Indonesia" bersama Direktur Jenderal Kebudayaan, Kemendikbudristek, Hilmar Farid.

Dalam diskusi ini, Hilmar mengapresiasi kerja pengarsipan yang telah dilakukan Irama Nusantara selama sepuluh tahun. Namun, Hilmar mengingatkan bahwa tantangan dalam pengarsipan tidak berhenti sampai pengumpulan materi arsip, tetapi membangun sistem pengarsipan yang berkelanjutan.

"Pada akhirnya berbicara soal perhatian dari pemerintah, itu sangat bergantung pada apa yang dilakukan (komunitas pengarsipan). Kalau kita tidak melakukan kerja pengarsipan secara sistematis dan relevan, maka itu akan menguap. Sustainability itu penting, itu dari pengalaman saya. Kalau bisa enhance, ini bisa langgeng," kata Hilmar Farid.

Bisik-Bisik Musik menghadirkan sembilan topik menarik terkait industri musik populer, yaitu “Menjaga Arsip Lokananta di Masa Lalu, Kini dan Akan Datang”, “Festival Musik dan Penghadiran Kembali Musik Lawas Indonesia”, “Mengakses Ingatan Musikal Lewat Arsip Visual”, dan “Merekam Kota Lewat Musik.”

Penutupan Rangkaian Irama: Satu Dekade Nusantara juga dirayakan dengan festival musik Irama Berdendang. Sekstet pop asal Jakarta, White Shoes & The Couples Company (WSATCC), didaulat sebagai penampil pamungkas.

WSATCC membuka panggung dengan lagu lawas “Aksi Kucing” ciptaan Oey Yok Siang yang populer pada era ‘50-an. WSATCC juga membawakan lagu-lagu daerah, antara lain “Lembe Lembe”, “Tjangkurileung”, dan “Tam Tam Buku.” Repertoar dari WSATCC merepresentasikan potret budaya populer dekade ‘50-an dan ‘60’an di mana banyak penyanyi dan grup musik Indonesia membawakan lagu-lagu daerah.

“Sepuluh tahun lalu kami rekaman di Lokananta, Solo. Spesial bagi kami karena kami merekam lagu-lagu daerah. Ternyata banyak lagu daerah yang bagus dan diaransemen musisi Indonesia ‘60 sampai ‘70-an, dan itu memberikan inspirasi bagi kami,” kata gitaris WSATCC, Yusmario Farabi.

Selain WSATCC, penutupan Rangkaian Irama: Satu Dekade Irama Nusantara juga menampilkan Batavia Collective berkolaborasi dengan Fariz RM, The Panturas, Endah N Rhesa, Bangkutaman, Nonaria, Louis Monique - Gallaby - Gusty Pratama, dan Mondo Gascaro. Seluruh penampil membawakan karya-karya musisi Indonesia dari masa lalu dengan pendekatan kreatif hari ini.

“Kami bukan sekadar membawakan lagu musisi lampau, tetapi inilah musik Indonesia. Karena ini roots kita, dari musik populer maupun umum. Kita enggak akan bisa ke mana-mana kalau kita enggak tahu roots-nya. Apa yang dilakukan Irama Nusantara selama sepuluh tahun ini sangat bernilai,” kata Mondo Gascaro.

Tentang Irama Nusantara

Irama Nusantara adalah yayasan nirlaba yang fokus pada pengarsipan digital musik populer Indonesia. Berdiri sejak tahun 2013, yayasan ini telah mengarsipkan 7.870 rilisan (data 17 Agustus 2023). Rilisan yang diarsipkan berasal dari dekade 1920-an hingga 2000-an, serta berbagai media massa dan pustaka terkait industri musik populer Indonesia. Ragam arsip musik dan pustaka Irama Nusantara dapat diakses melalui situs wwww.iramanusantara.org




Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat
Sekretariat Jenderal
Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi
Laman: kemdikbud.go.id
 
Twitter: twitter.com/Kemdikbud_RI
Instagram: instagram.com/kemdikbud.ri
Facebook: facebook.com/kemdikbud.ri
Youtube: KEMENDIKBUD RI
Pertanyaan dan Pengaduan: ult.kemdikbud.go.id
Dapatkan informasi lengkap tentang Merdeka Belajar melalui: http://merdekabelajar.kemdikbud.go.id

#MerdekaBelajar
Sumber : Siaran Pers Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nomor: 533/sipers/A6/X/2023

 


Penulis : pengelola web kemdikbud
Editor :
Dilihat 273 kali