Balai Media Kebudayaan Ajak Sineas Indonesia Ikuti Open Call Program Indonesiana.TV  13 Februari 2024  ← Back



Jakarta, Kemendikbudristek – Balai Media Kebudayaan (BMK), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menyelenggarakan sekaligus 3 program perfilman nasional yakni Open Call Layar Cerita Perempuan Indonesiana (LCPI), Layar Animasi Anak Indonesiana (LAAI), dan Layar Anak Indonesiana (LAI).

Melalui ketiga program tersebut, BMK Kemendikbudristek memberi kesempatan kepada para sineas tanah air untuk mengajukan gagasan karya film bagi penonton anak-anak dan film yang mengangkat cerita perempuan Indonesia berbalut nilai budaya, tradisi, serta kearifan lokal.

Open Call Indonesiana.TV merupakan program lanjutan yang telah digelar sejak 2023. Bedanya,  tahun ini ditambahkan program LAAI untuk memperkaya khazanah film animasi bagi anak-anak di  tanah air. Mulai Februari 2024, BMK Kemendikbudristek mengundang para sineas untuk mengirimkan proposal produksi film LCPI, LAAI, dan LAI.

Kepala BMK Kemendikbudristek, Retno Raswaty mengatakan, prinsip tujuan dari pelaksanaan Open Call LAAI dan LAI adalah memperkuat ekosistem perfilman nasional sekaligus menambah pustaka konten kebudayaan bagi anak-anak untuk menanamkan pendidikan karakter, nilai budaya, dan kearifan lokal  sehingga mendukung pemajuan kebudayaan.

Sedangkan Open Call LCPI, ungkap Retno, selain untuk penguatan ekosistem perfilman Tanah Air, juga sebagai bentuk apresiasi kepada seluruh perempuan di Indonesia yang telah mempertahankan praktik seni budaya, adat Istiadat, dan pengetahuan tradisional dalam menghadapi perubahan iklim.

“Nantinya hasil produksi film dari Open Call LCPI, LAAI, dan LAI akan ditayangkan di Indonesiana.TV dan media lainnya yang bekerja sama dengan Kemendikbudristek sebagai mitra siar Indonesiana.TV,” ujar Retno, di Jakarta, pada Selasa (13/2).

Gempuran informasi dan pesatnya perkembangan teknologi ikut mempengaruhi bagaimana anak-anak Indonesia mengonsumsi tayangan-tayangan melalui gawai. Dengan begitu, media yang bisa diakses melalui gawai harus menyediakan konten-konten yang menonjolkan budi pekerti, hiburan sehat, apresiasi, estetika, dan mendorong rasa ingin tahu mengenai lingkungan serta budaya kita sendiri. 

“Untuk LCPI, BMK Kemendikbudristek ingin mengisahkan segala keragaman cerita perempuan dari berbagai daerah di Indonesia dengan keunikan kearifan lokal dan kekayaan ragam seni budaya yang menghidupinya sehingga ikut memperkenalkan secara luas khazanah kehidupan di Indonesia yang etik,” ucap Retno.

Ketentuan Open Call Indonesiana.TV

Koordinator Open Call Indonesiana.TV, Rina Damayanti menerangkan, produksi film-film ini nanti mencakup genrefiksi, dokumenter, dan animasi yang mempresentasikan salah satu atau lebih dari sepuluh Obyek Pemajuan Kebudayaan (OPK) sebagai upaya melindungi, memanfaatkan, dan akhirnya memajukan kebudayaan. 

Syarat tema bagi produksi film LCPI, lanjut Rina, secara khusus mengangkat adat Istiadat, pengetahuan tradisi dan perubahan iklim sesuai karakteristik konten Indonesiana.TV. Sedangkan cerita yang diangkat di LAAI harus memuat tiga unsur yaitu karakter berciri asli Indonesia, cara bertutur menarik sesuai minat anak-anak, dan kandungan pesan untuk menghargai alam dan lingkungan.

“Masing-masing film berdurasi 12 menit. Selain itu, film-film yang diproduksi diutamakan menggunakan bahasa ibu mengingat kekayaan ragam bahasa lokal yang kita miliki dan keberadaannya perlu dilestarikan,” tutup Rina. 


Detail mengenai program perfilman nasional yakni Open Call Layar Cerita Perempuan Indonesiana, Layar Animasi Anak Indonesiana, dan Layar Anak Indonesiana ini dapat dilihat di laman dan kanal media sosial Indonesiana.TV.
 


Sumber :

 


Penulis : Pengelola Siaran Pers
Editor :
Dilihat 910 kali